Pemko Medan beri Penyuluhan HAKI pada 75 Pelaku Ekonomi Kreatif Kota Medan

Medan,, -IvoryNews.co.id
Pelanggaran terhadap kekayaan intelektual yang dimiliki perorangan atau kelompok sama saja melanggar hak dari pemilik intelektual tersebut. Namun, di era serba mudah seperti sekarang ini sangat memungkinkan pencaplokan, pembajakan dan plagiat karya intelektual seseorang. Untuk itu, perlu adanya pengetahuan mengenai bagaimana menjaga hak intelektual yang dimiliki seseorang atau kelompok orang atas karyanya.
Demikian diungkapkan Kadis Pariwisata Kota Medan, Agus Suriono saat membuka kegiatan Penyuluhan dan Fasilitasi Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) yang digelar Pemerintah Kota Medan melalui Dinas Pariwisata di Aula Kantor Kecamatan Medan Barat, Rabu (20/11). Diharapkan pertemuan ini dapat memberikan pemahaman sekaligus fasilitasi terhadap para penggiat industri kreatif dalam mematenkan Hak Cipta dari Produk yang dihasilkannya.
Sebanyak 75 Pelaku Ekonomi Kreatif mengikuti Penyuluhan ini dan menghadirkan  Kanwil Kemenkumham Provinsi Sumut, Dartimnov MT Harahap dan Maria Novalita sebagai narasumber. Selain di Kecamatan Medan Barat, Pertemuan dengan Pelaku industri kreatif ini juga akan dilakukan di setiap kecamatan Se- Kota Medan.
Agus mengatakan bahwa industri kreatif Sebagai salah satu pilar ekonomi masa depan memiliki peran yang sangat strategis dalam mengatasi masalah- masalah yang dihadapi oleh masyarakat bersama Pemerintah. Oleh karena itu pengusaha industri kreatif harus dilindungi oleh hak intelektual mereka sehingga semua karya cipta dilindungi secara hukum oleh keberadaan mereka dan tidak sewenang-wenang siapapun dapat mencuri, berdagang, berkembang biak tanpa izin dari pemiliknya.

“Kegiatan ini digelar demi memberikan pemahaman sekaligus fasilitasi terhadap para penggiat industri kreatif dalam mematenkan Hak Ciptanya. Untuk itu diharapkan para pelaku industri kreatif setelah mengikuti pertemuan ini dapat memahami betapa pentingnya mengurus HAKI sehingga apa yang telah mereka ciptakan mendapat penghargaan dari khalayak”, kata Agus.
Menurut Kadis Pariwisata, di era modern sekarang ini, pembajakan hak cipta sudah bukan hal yang aneh, apalagi di negara Indonesia. Artinya pengkopian ilegal oleh oknum yang tidak bertanggung jawab banyaknya pemilik hak cipta merasa sangat dirugikan. Karena karya yang mereka susah payah dibuat, tersebar begitu saja tanpa mendapatkan royalti.
“Tentunya kita semua tidak menginginkan karya cipta kita dalam bentuk apapun dibajak dan disebarluaskan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab. Oleh sebab itu sudah seharusnya kita menghormati hasil karya cipta yang dimiliki seseorang, sehingga orang tersebut akan terus menciptakan dan memberikan sentuhan Inovasi yang tinggi terhadap hasil karyanya”, ungkap Kadis Pariwisata.
Kemudian Kadis Pariwisata berharap, kepada para pelaku industri kreatif yang menjadi peserta dalam pertemuan ini dapat mengikuti Penyuluhan dan Fasilitasi Hak Kekayaan Intelektual ini secara baik. “Mari kita majukan industri kreatif kota Medan dengan menghasilkan produk yang memiliki hak kekayaan intelektual”, harap Agus.
Selanjutnya, Penyuluhan dan Fasilitasi Hak Kekayaan Intelektual yang berlangsung selama satu hari ni diisi dengan pemaparan oleh para narasumber dan dilanjutkan dengan sesi tanya jawab. (RF)

Mungkin Anda Menyukai

Translate »